Mengenal Buku Besar dan Cara Mudah Membuatnya


Mengenal Buku Besar dan Cara Mudah Membuatnya

Buku besar adalah suatu sistem pencatatan data keuangan suatu perusahaan dengan menggunakan pencatatan rekening debit dan kredit yang divalidasi oleh neraca saldo. Buku besar berisi catatan semua transaksi keuangan yang terjadi selama operasi perusahaan, informasi yang dibutuhkan untuk mempersiapkan hasil keuangan tahunan tersedia di dalamnya. Dalam pembukuan atau akuntansi perusahaan, buku besar sangat penting karena berisi ringkasan semua transaksi di neraca.

Misalnya, perusahaan membutuhkan 2 juta untuk perlengkapan kantor di bulan April 5 juta dan di bulan Mei 1 juta di bulan Juni. Buku besar merangkum catatan transaksi dengan menambahkannya menjadi Rp 8 juta,tergantung pada pola bisnis perusahaan, buku besar dapat merangkum ratusan transaksi dalam satu periode. Buku besar ini memudahkan pengelolaan keuangan perusahaan, namun masih perlu memastikan bahwa buku besar sudah benar dan akurat saat mencatat setiap transaksi. Dalam pembukuan pasangan, jumlah saldo yang dicatat di kolom debit harus sama dengan total saldo yang dicatat di kolom kredit dari catatan terakhir, ketidakcocokan berarti ada kesalahan yang perlu diperbaiki.  
 

Data transaksi dibedakan menjadi lima jenis, yaitu:

 

1. Aset
Semua aset yang dimiliki dan digunakan untuk operasi bisnis. Misalnya kas, tanah dan bangunan, debitur, pabrik dan mesin, hak cipta, mebel, merek dagang.

2. Liabilitas Kewajiban
keuangan yang dimiliki perusahaan kepada pihak luar. Misalnya kreditur, kredit jangka panjang, kredit jangka pendek.

3. Modal
Uang yang diinvestasikan pemilik ke perusahaan. Misalnya ekuitas, cadangan umum, dan laba ditahan.

4. Pendapatan
penghasilan yang diperoleh dari usaha utama atau sumber lain. Misalnya pemasukan dari penjualan, bunga, diskon, dividen, hasil investasi.

5. Pengeluaran
Semua pertandingan yang terjadi selama operasi bisnis, baik pengeluaran langsung maupun tidak langsung. Misalnya pembelian bahan baku, sewa, utilitas.

Data transaksi tersebut dikategorikan menjadi lima jenis. Misalnya, uang tunai, tanah dan bangunan, debitur, pabrik dan mesin, hak cipta, furnitur, merek dagang, dan sebagainya.

1. Kewajiban keuangan perusahaan kepada pihak ketiga, misalnya, kreditur, kredit jangka panjang, 
    kredit jangka pendek.
2. Modal Uang yang diinvestasikan di perusahaan oleh pemilik. Misalnya, modal ekuitas, cadangan umum, laba
    ditahan, dan sebagainya. 
3. Pendapatan yang dihasilkan oleh bisnis dari kegiatan utamanya atau dari sumber lain. Misalnya, penjualan,
    bunga, rabat, dividen, pendapatan investasi, dan sebagainya. 
4. Biaya Semua biaya langsung dan tidak langsung yang dikeluarkan untuk menjalankan bisnis. Misalnya,
    pembelian bahan baku, sewa, biaya tambahan, dan sebagainya. Setiap transaksi dicatat sesuai dengan
    jenis akun misalnya, uang tunai diposting ke akun aset dan kredit diposting ke akun kewajiban. 

Akuntan atau karyawan yang menangani masalah akuntansi bertanggung jawab untuk menyimpan buku besar di perusahaan. Pengusaha sendiri juga dapat berpartisipasi membuat buku besar hari ini jauh lebih mudah daripada ketika buku besar digunakan secara harfiah. Secara historis, akuntansi secara manual mencatat data transaksi dalam buku besar, Semakin banyak transaksi, semakin besar bukunya. Itulah mengapa disebut buku besar, namun kini para akuntan dan pemilik bisnis dapat menggunakan software akuntansi yang dapat mengotomatisasi proses akuntansi perusahaan mereka. 

  

Ada Tiga jenis buku besar berdasarkan bentuknya yaitu:

 

1. Kolom debit rekening di sebelah kiri dan rekening kredit di sebelah kanan. 
2. Kontrol seperti buku besar berbentuk dan memiliki dua kolom, debit dan kredit. Namun, ada kolom tambahan
    untuk tanggal, deskripsi, dan nomor referensi untuk setiap akun kredit dan debit. 
3. Staff Single Balance Column merupakan buku besar yang biasa digunakan oleh perusahaan yang banyak
    transaksinya. Kolom neraca mirip dengan kolom neraca tunggal, tetapi kolom neraca dibagi dua
    untuk c
atatan kredit dan debit.

Ada tiga tahap dalam siklus akuntansi yang tidak dapat diabaikan yaitu, mengumpulkan dan mengklasifikasikan, menyusun ikhtisar laporan keuangan, dan menyajikan laporan keuangan yang memanfaatkan perangkat lunak manajemen keuangan. Buku besar atau kumpulan buku adalah bagian dari sebuah siklus, Buku besar adalah buku yang berisi kumpulan data historis transaksi yang terdapat dalam jurnal umum dan khusus. Disini dapat melihat contoh buku besar yang berperan dalam akuntansi perusahaan, membuat atau posting buku besar sangat mudah. Namun, ini lebih sulit dan memakan waktu ketika perusahaan memiliki volume transaksi yang tinggi. Penyusunan buku besar dilakukan untuk mendapatkan gambaran umum tentang transaksi-transaksi yang dicatat dalam jurnal yang telah terjadi selama suatu periode tertentu. Pada akhir periode,

 

Jenis buku besar yaitu:

 

1. Jenis pertama adalah buku besar atau buku besar
Catatan transaksi ini merupakan kolom yang berdiri sendiri pada periode tersebut. persediaan data termasuk kas, piutang, persediaan, hutang, dan biaya. Subledger ada juga subledger yang merupakan kepanjangan dari buku besar. Buku besar ini memungkinkan untuk mengambil catatan transaksi yang lebih mirip dengan transaksi tertentu. Perusahaan biasanya mengklasifikasikan buku ini ke dalam dua kategori buku pembantu utang atau buku piutang usaha. Daftar Hutang Usaha berisi catatan rinci tentang vendor informasi, jadi bisa mendapatkan daftar pemasok yang memberikan kredit kepada perusahaan dan nilainya. Piutang usaha mendaftarkan perusahaan untuk melakukan transaksi kredit. 

2. Buku Utang 
Berbeda dengan yang biasa, buku ini hanya berisi informasi tentang apa yang pelanggan perlukan kepada perusahaan dari satu jurnal, jurnal penjualan. Dengan demikian, peraturan tersebut bertujuan untuk memperoleh informasi tentang utang-utang perusahaan. 

3. Buku Kreditur 
Buku kreditur atau buku kreditur memiliki tujuan yang hampir sama dengan buku kreditur, tetapi catatan ini dirancang untuk memuat informasi hanya dari satu jurnal, jurnal pembelian maksud dari buku ini adalah untuk memperoleh informasi mengenai klaim-klaim perusahaan. Kertas pola dan cara membuat saat membuat kumpulan contoh buku, tetapi sebelum merekam entri jurnal umum maka kita perlu mengetahui saldo normal dan mendapatkan daftar CoA buku besar dengan jelas menempatkan setiap akun aktif pada daftar CoA. Sebagai contoh, kas, piutang, dan persediaan adalah bagian dari manajemen modal kerja, jadi adalah umum untuk menetapkan angka-angka untuk masing-masing akun ini kemudian, untuk akun seperti bangunan, kendaraan, dan akumulasi yang merupakan bagian dari aset tetap, biasanya memasukkan angka-angka seperti Bagan Akun Contoh Bagan akun yaitu setiap akun memiliki nilai saldo yang dapat bertambah atau berkurang seiring dengan terjadinya transaksi. Untuk lebih jelasnya, terdapat gambaran umum buku besar yang menunjukkan semua aktivitas perdagangan untuk periode yang mempengaruhi nilai saldo setiap akun. 

4. Buku besar akuntansi T buku besar 
T-Account dirancang untuk mendukung pembaca buku besar untuk melihat ringkasan transaksi yang telah terjadi dan nilai penutupan akun untuk jangka waktu tertentu. Berikut adalah contoh sederhana dari akun Transaksi akun kas. Transaksi contoh buku seperti disebutkan sebelumnya, setiap akun memiliki sifat dasar pembukuan double-entry, catatan debit dan kredit. Rekening kas adalah bagian dari rekening aktif dengan karakter atau saldo biasa pada posisi debit. Akibatnya, nilai saldo kas meningkat dengan debit dan menurun dengan kredit. Pada kenyataannya, format jurnal umum tidak memberikan indikasi langsung dan komprehensif tentang berapa banyak keuntungan atau kerugian yang diderita perusahaan. Seperti pada contoh di atas, ketika entri jurnal dimasukkan dalam buku besar, situasinya bahkan lebih baik karena buku besar sudah merangkum transaksi dari jurnal, menunjukkan saldo debit dan kredit untuk setiap akun. Ini karena kerugian atau keuntungan dapat dikonfirmasikan pada akuntansi akhir periode dan pada saat konsolidasi saldo akun buku besar dalam laporan laba rugi. 
 

Cara Membuat Buku Besar


Membuat buku besar adalah proses akuntansi yang sederhana tapi sangat membutuhkan kecermatan. Proses ini juga sering disebut dengan pemindahbukuan. Sebab, akuntan akan mengirimkan entri atau data transaksi di jurnal umum ke buku besar. Dalam manual pencatatan akuntansi, umumnya satu buku besar yang digunakan untuk satu akun. Sedangkan jika memakai software akuntansi, sudah ada lembaran-lembaran untuk mencatat setiap akun. Tergantung apa buku besar yang digunakan, terdapat enam tahap utama untuk membuat buku besar:

1. Tulis nama akun
Beri judul buku besar sesuai dengan nama akun yang dicatat di sana.

2. Isi tanggal posting buku besar
Pastikan tanggal posting sama dengan tanggal pencatatan transaksi di jurnal umum.

3. Tulis kode atau nomor akun
Kode akun ini mengacu pada jenis transaksi yang dicatat di jurnal umum.

4. Isi kolom debit
Tulis data transaksi debit sesuai dengan posisi di jurnal umum.

5. Isi kolom kredit
Tulis data transaksi kredit sesuai dengan posisi di jurnal umum.

6. Hitung saldo
Hitung saldo yang didapat dari pengurangan atau penambahan dari transaksi di kolom kredit dan debit.

 

Kesimpulan


Buku besar adalah gambaran umum tentang apa itu buku besar, jenisnya, dan fitur serta contoh yang dapat diterapkan pada bisnis. Buku besar memiliki beberapa fungsi yang digunakan selama proses pencatatan akuntansi, seperti sebagai alat untuk menggabungkan data transaksi yang tercatat dalam jurnal umum Ini akan menjadi alat untuk mengkategorikan data keuangan, memahami jumlah dan status akun dengan akun aktual, dan memeriksa perbedaan. Sebagai dasar untuk mengklasifikasikan transaksi yang ada dan yang dijurnal dapat digunakan sebagai bahan dan informasi untuk penyusunan laporan keuangan



Rekomendasi untuk Anda

Mengenal Buku Besar dan Cara Mudah Membuatnya

Mengenal Buku Besar Dan Cara Mudah Membuatnya

Buku besar adalah suatu sistem pencatatan data keuangan suatu perusahaan dengan menggunakan pencatatan rekening debit dan kredit yang divalidasi oleh neraca saldo. Buku besar berisi catatan semua transaksi keuangan yang terjadi selama operasi perusahaan, informasi yang dibutuhkan untuk mempersiapkan

9 Manfaat Mempunyai Website bagi Sekolah

9 Manfaat Mempunyai Website Bagi Sekolah

Saat ini sudah banyak sekolah yang mempunyai website sendiri sebagai salah satu bentuk fasilitas sekolah. Suatu kelebihan tersendiri bagi sekolah jika sudah mempunyai website. Memang apa saja manfaat keberadaan website bagi sekolah? 1. Sebagai media informasi akademik bagi siswa dan wali murid

Mengenal Istilah Equipment dan Perbedaannya  dari Supplies

Mengenal Istilah Equipment Dan Perbedaannya Dar

Pasti banyak yang tidak asing dengan istilah equipment atau peralatan. Di kehidupan sehari-hari, equipment menjadi salah satu hal yang sering digunakan saat melakukan aktivitas biasa maupun dalam pekerjaan. Selain itu, ada juga istilah supplies yang dimana sebagian orang mun

Mengenal Multi Level Marketing (MLM) Dalam Bisnis

Mengenal Multi Level Marketing (MLM) Dalam Bisni

Pada zaman sekarang usaha bisnis memang banyak jenisnya, bisnis MLM atau Multi Level Marketing adalah salah satunya. Bisnis MLM ini bukan lah sesuatu yang bisa dibilang  baru, sehingga rumayan banyak sekali perusahaan yang menggunakan sistem bisnis MLM. Alasannya tentu saja karena dianggap men

Mengenal Apa Itu Entrepreneur dan Tips agar Menjadi Entrepreneur Sukses

Mengenal Apa Itu Entrepreneur Dan Tips Agar Menj

Apa itu Entrepreneur? Entrepreneur biasa dicirikan dengan seorang yang teliti dalam membuat produk baru, mencari kesempatan, mengendalikan keuangan ataupun modal industri, sampai dengan meningkatkan pangsa pasar menuju sebuah keadaan yang menguntungkan untuk industri. Berikut merupakan sebagian pen


Our Client's

Some company/organization that have used our services

Jasa Pembuatan Website BUMN dan Korporasi
Jasa Pembuatan Website Corporate dan Korporasi
Jasa Pembuatan Website Kementerian dan Dinas
Jasa Pembuatan Website di kabupaten musi banyuasin
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Korporasi
Jasa Pembuatan Website Professional
Jasa Pembuatan Website Yogyakarta
Jasa Pembuatan Website Yogyakarta
Jasa Pembuatan Website Sistem Informasi
Jasa Pembuatan Website Sistem Informasi
Jasa Pembuatan Website Sistem Informasi Manajemen Proyek di Klaten
Jasa Pembuatan Website Pemerintahan di Karang Anyar
Jasa Pembuatan Website Professional di Jakarta Indonesia
Web Developer di Jakarta Indonesia
Web Developer Universitas di Yogyakarta Indonesia
Web Developer Perbangkan di Yogyakarta Indonesia
Web Developer Perbangkan di Yogyakarta Indonesia
Web Developer ERP di Kalimantan Indonesia
Web Developer ERP di Singapore Indonesia
Web Developer ERP di Singapore Indonesia
Web Developer ERP di Singapore Indonesia
Web Developer ERP di Jakarta Yogyakarta
Web Developer ERP di Jakarta Yogyakarta
Web Developer ERP di Jakarta Yogyakarta
Web Developer ERP di Jakarta Yogyakarta
Web Developer Universitas di Yogyakarta Indonesia
Web Developer ERP di Singapore Indonesia
Web Developer ERP di Singapore Indonesia
Web Developer ERP di Singapore Indonesia
Web Developer ERP di Yogyakarta Indonesia
Web Developer ERP di Yogyakarta Indonesia


We Have Collaborated With

Some company/organization that have collaborated with us

Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya
Jasa Pembuatan Website BUMN dan Kementerian Terpercaya

Contact Us

It's your time to collaborate with us!

+6289664230232 +6289664230232